Kemerdekaan Satwa Liar itu mutlak

Solok, 17 Agustus 2021, Kepala Balai KSDA Sumbar melaksanakan apel 17 Agustus 2021 di Lembaga Konservasi Kalaweit Solok bersama personil SKW III Sijunjung. Ditegaskan bahwa “hingga saat ini banyak satwa liar yang dilindungi masih diperjualbelikan di masyarakat, ditangkap, bahkan dibunuh. Kondisi sangat memprihatinkan ditambah dengan semakin berkurangnya habitat dan daya dukung satwa liar di alam. Untuk itu, kita semua, sebagai khalifah dimuka bumi harus dapat hidup berdampingan dan membiarkan mereka hidup merdeka dialam liar jangan sampai mereka terkekang dan terkurung karena ego kita semua untuk memilikinya.

Mencintai satwa liar bukan berarti harus memiliki dan mengurungnya, mari kita mencintai dengan cara yang berbeda dan lebih baik untuk mereka, yakni dengan membantu sosialisasi kepada orang terdekat agar tidak memelihara satwa liar, membantu menjaga habitat, atau membantu menjadi bagian dari lembaga yang melindungi satwa liar utamanya yang dilindungi.”


Selain melaksanakan upacara 17 Agustus secara sederhana, BKSDA Sumbar pun melakukan pengecekan persiapan pelepasliaran 3 keluarga Siamang (Symphalangus syndactylus) yang rencananya dilaksanakan pada bulan September 2021. Persiapan ini meliputi kondisi siamang baik dari sisi kesehatan, adaptasi dialam liar, juga sifat liar dari siamang tersebut. Siamang yang akan dilepasliarkan berasal dari penyerahan dari warga masyarakat maupun hasil sitaan dari tindak kejahatan bidang kehutanan.

Siamang adalah jenis primata yang sifatnya monogami (kawin hanya dengan satu pasangan) dan apabila pasangannya mati maka yang satunya pun akan mati, selain itu siamang betina akan selalu menggendong anaknya hingga mampu berayun sendiri. Oleh karena itu apabila ada yang menjual anak siamang dipastikan akan membunuh induknya, dan selanjutnya sang jantan pun mati, dengan kata lain untuk mendapatkan satu anak siamang akan membunuh satu keluarga siamang. Yuk sobat muda konservasi, untuk sama-sama melindungi keluarga siamang yang tercatat masuk dalam daftar satwa terancam punah oleh IUCN sejak tahun 2015, dan jumlahnya saat ini terus menurun dialam liar. Mari kita merdekakan satwa liar kita, satwa endemik kita, MERDEKA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Polhut BKSDA Sumbar Mendapatkan Apresiasi Wana Lestari 2021

Jum Agu 20 , 2021
Kamis, 19 Agustus 2021, dua orang Polisi Kehutanan dari Balai KSDA Sumatera Barat (BKSDA Sumbar mendapatkan apresiasi Wana Lestari 2021 yakni Andrick dengan Kategori Polhut Tangguh bertugas di Resort KSDA Wilayah Pariaman dan Hengki dengan Kategori Polhut Trengginas saat ini bertigas di Resort KSDA Wilayah Agam. Apresiasi ini tentunya sangat […]